Wednesday, November 2, 2011

Pensel dan pemadam


Sambil menyiapkan kerja di depan laptop beberapa hari lalu, saya sempat mendengar coleteh DJ radio Kelantan fm mengenai kisah pensel dan pemadam. Mungkin ada di antara kita yang sudah mengetahui cerita ini. Cerita ini sangat menarik dan menusuk kalbu...

Suatu hari pensel dan pemadam berbual-bual:-

Pensel memulakan bicaranya, "Saya ingin memohon maaf daripada kamu". katanya ringkas.

"Untuk apa?" tanya pemadam kehairanan.

"Saya selalu menyakitkan kamu. Setiap kali saya membuat kesilapan kamu pasti akan memadamkannya dan badan kamu sudah semakin kecil". terang pensel dalam kesedihan.

"Saya tidak kisah. Saya sememangnya dicipta untuk membantu kamu dan melakukan hal seperti itu. Suatu hari nanti saya akan pergi dan kamu akan mengantikan saya dengan yang baru. Saya tidak mahu kamu bersedih begini." kata pemadam dengan ikhlas.

Pengajarannya di sini ialah ibubapa kita ibaratnya seperti pemadam, sentiasa memperbetulkan kesalahan dan kesilapan kita. Kita sebagai anak ibaratnya seperti pensel yang selalu melakukan kesilapan dan perlukan kepada bimbingan dan nasihat daripada kedua ibubapa. Pensel dan pemadam saling memerlukan antara satu sama lain, samalah juga dengan kita, perlukan kehadiran ibu dan ayah...:)

Thank you Allah for my mother
Thank you Allah for my father
I will not be here without both of you...


2 comments:

Martinelli Hashim said...

Best cerita ni za.

ermizamustafa said...

Terima kasih ibu...rindu ibu...:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...