Sunday, April 24, 2011

Hak Yang Dituntut

Kejadian di luar mahkamah sebentar tadi masih terbayang di benak fikiran. Beberapa orang menyinggahkan pandangan ke arah kami, ada bisikan sumbang turut menyumbang.

"Sebab kau, aku hilang segala-galanya. Kau memang peguam tak guna!" wanita awal 30an itu menjerit bagaikan histeria sambil menunding-nunding jarinya. Humairah setapak berundur.

"Bersabar puan, mahkamah yang membuat keputusan. Saya hanya menjalankan tugas sebagai peguam kepada anak guam saya, Encik Adam." Humairah melunakkan suara dalam kebijaksanaan.

"Aku tidak akan berputus asa. Aku akan dapatkan pengistiharan bahawa keputusan itu tidak sah." Matanya menjegil bulat, mukanya merah membakar. Di sisinya, seorang wanita lingkungan dua puluhan mengadunkan bicaranya agar sahabatnya itu segera ke kereta. Malu barangkali dengan kerenah sahabatnya. Humairah hanya membisu. Bukan ketandusan hujah, tetapi tidak mahu merumitkan keadaan.

Apa yang berlaku hari ini, bermula tiga bulan lepas. Adam Allen seorang mualaf, dia datang menemui Humairah untuk mengetahui hak yang boleh diperolehinya dari kaca mata undang-undang terhadap anak lelaki tunggalnya. Setelah memeluk Islam, isterinya Sandra telah membuat petisyen penceraian mereka. Minatnya terhadap Islam bertunas setelah dia mendengar suara muazzin melaungkan azan di sebuah masjid. Ketika itu dia berada di New York atas urusan kerja. Setelah kembali ke tanah air minatnya terhadap Islam semakin menghijau, apatah lagi dia dipertemukan dengan ustaz Hazran yang bijak mengagungkan Islam dan petah berbicara tentang ilmu Islam. Akhirnya dia memilih untuk bergelar umat Muhammad Al- Amin.

Dia bukan ingin merampas Thye Chee daripada Sandra, tetapi demi kebajikan putera tunggalnya itu dia terpaksa berbuat demikian. Di hati Adam berharap dia masih mempunyai hak ke atas Thye Chee walaupun dia dan Sandra telah berpisah dan berlainan agama. Lantas, dia membuat keputusan untuk mendapatkan nasihat guaman.

"Tuk! Tuk!" terdengar pintu diketuk dari luar.

"Masuk." suara Humairah bergema dari dalam bilik.

Setelah pintu dibuka, melangkah masuk seorang lelaki lewat 30an.


BERSAMBUNG...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...