Monday, December 3, 2012

Mencari Kesempurnaan


Suasana di sebuah majlis perkahwinan... "Pengantin perempuan tu comel sangat." Komen seorang mak cik yang menjadi tetamu di majlis tersebut. Kemudian, seorang mak cik yang lain menyampuk, "Betul, pengantin lelakinya biasa saja." "Kerjanya pun biasa je jika nak dibandingkan dengan yang perempuan tu." Kata mak cik yang lain pula.

Mencari kesempurnaan pada manusia, semakin dicari semakin banyak kekurangan yang akan ditemui. Kesempurnaan hanya milikNYA. Tidak perlu kita mencari kesempurnaan sesama manusia setiap orang ada kelebihan dan kekurangannya. Saling melengkapi antara satu sama lain. Ingin saya berkongsi sebuah cerita pendek tentang seorang lelaki yang mencari isteri yang sempurna. Kisah ini sama seperti kisah rumput dan kasih sayang.

Suatu hari Abraham berjalan-jalan dengan seorang kawannya.

"Besok saya akan berkahwin Abraham." Kata temannya dengan gembira.

"Tidakkah kamu pernah terfikir untuk berkahwin?" Tanya temannya lagi. Mendengar pertanyaan itu Abraham tersenyum.

"Saya pernah memikirkannya suatu ketika dahulu. Saya merantau ke serata dunia untuk mencari seorang isteri yang sempurna." Katanya memulakan bicara.

"Di Istanbul, saya bertemu dengan seorang perempuan yang cantik, baik dan menyenangkan, tapi dia kurang ilmu pengetahuan. Kemudian saya ke Afghanistan, saya bertemu dengan seorang perempuan yang cantik, baik, menyenangkan dan mempunyai ilmu pengetahuan yang luas, tapi dia seorang yang sosial." Cerita Abraham.

"Seterusnya kamu ke mana Abraham?" Tanya temannya ingin mengetahui cerita selanjutnya.
Abraham kembali tersenyum dan berkata, "Saya sendiri terlupa saya ke mana, tapi saya telah menemui seorang perempuan yang cantik, baik, menyenangkan, baik dari segi agamanya cuma dia tidak mampu berkomunikasi dengan baik dan akhirnya saya ke Cairo, di sana saya telah bertemu dengan seorang perempuan yang betul-betul sempurna pada pandangan saya, dia memiliki semua ciri sebagai seorang isteri, tapi...

"Tapi kenapa Abraham?" Tanya temannya tidak sabar.

Dengan wajah yang sedih Abraham menjawab, "Dia juga mencari seorang suami yang sempurna dan saya bukan orang yang sempurna pada pandangannya."

Bersyukur dengan apa yang Allah berikan, terima kekurangan yang ada, jangan menidakkan, tapi berusaha untuk memperbaiki kekurangan yang ada. Usah terlalu mengharap kesempurnaan pada orang lain tetapi cukup yang sentiasa belajar untuk menjadi sempurna.

  

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...