Friday, December 28, 2012

- The EnD -


‘The End’ – Kita tidak mampu memutar jarum jam ke belakang, kita tidak mempunyai kekuatan untuk mengutip semula apa yang tercicir kerana setiap detik yang berlalu tidak akan berulang kembali… Lagi beberapa hari kita akan menutup diari tahun 2012 dan membuka diari 2013. This is my first story… Everything that happen in my life have own beneficial and significant. Every single day I appreciate being alive for another change to eradicate and pray for Allah’s mercy living in filthy surrounding is not truly easy. Dear pass, thank you for all the life lessons and now it’s become a memory…
Sebagai peringatan untuk diri sendiri juga… Hidup ini adalah cerita dan cerita itu semestinya ada awal dan akhir. Kekuatan pada cerita itu adalah pada diri kita sendiri. Kita yang mengawal cerita dan bukannya cerita yang mengawal diri kita.

Semoga 2013, membuka lembaran baru dengan cerita kehidupan yang lebih bermakna… Insya Allah.
 
 
In a land of myth and a time of magic the destiny of a great kingdom rests on the shoulders of a young man, his name… MERLIN…. This is my second story in this entry.

Cerita epik bersiri MERLIN akhirnya sampai kepenghujungnya. Musim ke-5 dengan temanya, ‘The die is cast’ adalah musim terakhir setelah bersiaran sebanyak 5 musim dan episod ‘The diamond of the day’ adalah merupakan episod terakhir – The End.

Episod terakhir menyaksikan berlakunya peperangan yang sangat hebat antara Camelot dan Morgana. Dalam peperangan ini akhirnya pedang Mordred telah menusuk Arthur seperti yang telah Merlin saksikan melalui masa hadapan. Pedang yang digunakan oleh Modred itu adalah pedang yang dibuat oleh Morgana daripada nafas naga (Aithrusa). Sebelum Arthur rebah, dia sempat menusukkan pedangnya kepada Mordred dan telah meragut nyawa Mordred. Pedang yang digunakan oleh Arthur diperbuat oleh Merlin daripada nafas naga (Killgarath) dan telah beberapa kali digunakan.
 
Merlin menemui Arthur yang dalam kesakitan dan membawa Arthur masuk ke dalam hutan. Di sinilah Merlin mengakui bahawa dia adalah seorang ahli sihir dan mempunyai kuasa magik. Inilah part yang paling dinantikan pastinya oleh semua peminat drama bersiri ini. Arthur pada awalnya sukar mempercayai pengakuan Merlin. Arthur menganggap itu sebagai satu gurauan. Akhirnya Merlin menunjukkan kuasa magiknya. Arthur sama sekali tidak menyangka Merlin mempunyai kuasa magik, dia merasa tertipu dan kecewa. Selama ini dia menyangka dia mengenali Merlin rupanya dia tersilap. Arthur kecewa dengan Merlin dan memilih untuk mendiamkan diri tanpa sepatah kata.


Keesokan harinya Gaius datang menemui Merlin dan Arthur di dalam hutan. Gaius memeriksa kecederaan Arthur dan kecederaan itu terlalu parah. Arthur hanya dapat bertahan selama 2 hari sahaja. Kuasa magik Merlin juga tidak dapat menyelamatkan nyawa Arthur. Setelah Merlin meninggalkan Arthur dan Gaius, Arthur memberitahu Gaius bahawa Merlin ialah seorang ahli sihir. Melihat reaksi Gaius, Arthur dapat merasakan bahawa Gaius sudah lama mengetahuinya.  Gaius memberitahu Arthur bahawa betapa pentingnya Merlin di
sisinya selama ini dan betapa sayangnya Merlin kepada dirinya. Akhirnya Arthur akur dan menerima Merlin.
 

Melihat Merlin tidak berputus asa ingin menyelamatkan nyawa Arthur, Gaius akhirnya mencadangkan untuk membawa Arthur ke Lake Of Avalon. Sebelum berpisah Gaius memeluk Merlin dan Arthur sempat menyerahkan royal seal kepada Gaius untuk diserahkan kepada Guinevere, queen Camelot sebagai pemerintah Camelot. Gaius dapat merasakan Merlin dan Arthur tidak akan kembali lagi ke Camelot. Gaius kemudian pulang ke istana dan Merlin meneruskan perjalanan bersama Arthur menuju ke Lake Of Avalon. Dalam perjalanan mereka berehat di bawah pokok. Merlin yang gagal menghidupkan api akhirnya ditegur oleh Arthur supaya menggunakan kuasa magiknya dan Merlin akur. Arthur memberitahu Merlin macam mana dia boleh tidak menyedari bahawaMerlin mempunyai kuasa magik dan Merlin hanya mampu mengungkapkan kata ‘I’m sorry’ dan kuasa magik tersebut hanya digunakan untuk Arthur tiada tujuan lain.
 

Arthur semakin lemah dan Morgana dapat mengesan Merlin dan Arthur di dalam hutan setelah mendapat maklumat daripada seorang perempuan yang berada di istana. Dalam masa yang sama perempuan tersebut telah ditangkap dan dihukum oleh Guinevere. Merlin dapat menghidu kedatangan Morgana dan menggunakan magiknya untuk menutupi jejak mereka dengan menggunakan daun-daun kering. Arthur melihat tindakan Merlin itu dan berkata, “you done this before.” Kemudian secara tiba-tiba Morgana telah menyerang Merlin dengan menggunakan kuasa magiknya. Setelah Merlin terpelanting jauh daripada Arthur, Morgana mengambil peluang untuk membunuh Arthur yang semakin lemah. Tanpa disedarinya Merlin datang dari arah belakang dan terus menusuk pedang yang digunakan oleh Arthur kepada Morgana. Arthur hanya mampu melihat kematian Morgana di hadapan matanya.

Kemudian mereka meneruskan perjalanan menuju ke Lake Of Avalon. Keadaan Arthur semakin parah dan tidak mampu lagi meneruskan perjalanan. Akhirnya Arthur rebah. Arthur memberitahu Merlin tidak ada apa yang perlu dilakukan lagi. Dalam kesakitan Arthur meminta Merlin memeluknya erat-erat. Merlin sudah pun menitiskan air mata dan memeluk Arthur dengan erat seperti tidak mahu dilepaskan. Dalam saat-saat terakhir Arthur sempat mengungkapkan kata-kata terakhirnya, ‘Thank you Merlin’ dan akhirnya Arthur menutup matanya di pangkuan Merlin. Merlin tidak dapat menahan kesedihannya lagi dan menjerit memanggil great dragon… walaupun segalanya sudah terlambat. (Air mata pasti akan keluar tengok part ni… hubungan Merlin and Arthur not only as a servant and king but more than that…They are Friend)

Atas pertolongan great dragon Merlin berjaya membawa Arthur ke Lake Of Avalon, tetapi segalanya sudah terlambat. Melihat Merlin tidak dapat menerima hakikat kematian Arthur, great dragon kemudian memberitahu Merlin tiada apa lagi yang boleh dilakukan dan Merlin perlu menerima hakikat yang tertulis untuknya dan Arthur. Great dragon juga menyatakan bahawa, in time of need Arthur will rise. Akhirnya Merlin terpaksa menerima hakikat kematian Arthur dan menjalankan upacara pengembumian Arthur di Lake Of Avalon.
 
 
The show ends with a setting in the modern time, and an aged Merlin walking past the lake of Avalon, without any signs that Arthur is going to rise.  
 
   I like this picture so much :)
For me, MERLIN… an excellent magical tv series and the best series ever… Now, MERLIN came to end…L

Sunday, December 16, 2012

Drama Korea : Mencairkan hati dan Mudah Meresap Ke Sanubari


Ini drama korea yang paling saya suka - PASTA 
‘Mencairkan hati dan mudah meresap ke sanubari’ – Itulah gambaran yang boleh saya berikan kepada drama korea yang menjadi fenomena kini. Ketika saya menulis coretan ini drama ‘A Thousand Days Promise’ dan ‘Color Of Woman’ mengisi slot drama korea pada waktu petang di TV2. Persoalan, apa daya tarikan yang wujud daripada drama-drama dari Korea ini sehingga menjadi satu fenomena?

Ada yang berkata, kerana pelokon lelakinya yang tampak dan pelakon wanitanya yang cantik dan mengayakan pakaian yang sesuai dengan budaya dan cuaca empat musim di sana. Itu antara jawapan yang sering saya dengar.

Saya bukan peminat KPOP, tetapi saya peminat drama korea. Kali pertama saya menonton drama korea bermula dengan ‘Autum In My Heart’, ‘Love Story In Harvard’ dan ‘Successful Story Of A Bright Girl’ ternyata ia berbeza daripada drama-drama lain yang pernah saya tonton. Mungkin bagi setengah orang drama korea hanyalah sekadar hiburan sahaja, tetapi jika dinilai dari sudut positif ada nilai murni yang diterapkan di dalamnya. Biasanya watak jahat akan dibalas jahat sama ada mati atau ditangkap, tetapi dalam drama korea mengajar kita tentang kemaafan.

Jika diperhatikan, drama korea kebanyakkannya menonjolkan nilai budaya rakyat negaranya yang bercirikan ketimuran Asia yang mengajar kita berbudi bahasa dan bersopan santun. Bahkan juga memaparkan tentang hubungan yang erat antara keluarga seperti yang dipaparkan dalam drama ‘Something about 1%’.

Dialog yang diucapkan oleh setiap watak dalam drama korea kita hanya memahaminya menerusi sari kata, tetapi ia mudah meresap ke sanubari. Hal ini demikian kerana penggunaan bahasanya yang indah dan cara penyampaian dialognya pula disertakan dengan ekspresi mimik muka para pelakonnya yang begitu berkesan. Maka tidak hairanlah segenap golongan daripada peringkat remaja hingga mak cik-mak cik dan pak cik-pak cik turut melekat untuk mengikuti jalan cerita drama dari negara Korea ini.

Bukan itu sahaja, menerusi drama korea kita merasa kita berada dekat dengan negara itu kerana adanya cerita-cerita yang memaparkan secara terperinci mengenai budaya seperti makanan, pakaian, tempat pelancongan menarik dan sebagainya. Antaranya drama ‘Cinderella Stepsister’- industri arak tradisional, ‘Cinderella Man’- industri fesyen, ‘Hotellier’- industri hotel, ‘Pasta’- makanan Itali dan sebagainya. Walaubagaimanapun, ada juga drama korea yang tidak sesuai untuk tontonan kerana memaparkan unsur-unsur negatif. Jadi kitalah penilainya dan berhak menentukan apa yang baik dan apa yang buruk. Apa yang baik kita ambil dan apa yang buruk kita buang.

Jika kita menilai sesuatu itu dari sudut positif maka positiflah ia,tetapi jika kita menilai sesuatu itu dari sudut negatif maka negatiflah ia.

Wednesday, December 12, 2012

Stanza Cinta

 
 
Hari ini 12.12.2012...bersamaan 28 Muharram 1434 H
 
 
 
Jika kau berasa lelah dan tidak berdaya
Daripada usaha yang sepertinya sia-sia
Allah tahu betapa keras engkau sudah berusaha
Ketika engkau menangis sekian lama
Dan hatimu masih terasa pedih
Allah sudah menghitung air matamu
 
Jika kau fikir bahawa hidupmu
Sedang menunggu sesuatu
Dan waktu terasa berlalu begitu sahaja
Allah sedang menunggu bersama denganmu
 
Ketika kau fikir bahawa kau sudah mencuba
Segalanya dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi
Allah punya jawapannya
 
Ketika segala sesuatu menjadi tidak masuk akal
Dan kau rasa tertekan
Allah dapat menenangkanmu
Jika kau dapat melihat jejak-jejak harapan
Allah sedang berbisik kepadamu
 
Ketika segala sesuatu berjalan lancar
Dan kau ingin mengucapkan syukur
Allah telah memberimu rahmat
Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban
Allah telah tersenyum padamu
 
Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digapai
Allah sudah membuka matamu dan memanggilmu
Dengan namamu
Ingatlah bahawa di mana pun kau atau ke mana pun
Kau berada
Allah Maha Tahu dan Maha Mendengar...
 
(Dipetik dari novel Stanza Cinta)
 
 
Nota hati : 12/12/2012... 'Cik Acer' yang telah berjasa kepada saya selama 6 tahun akhirnya disahkan mengalami kerosakan yang kritikal dan tidak dapat diselamatkan lagi....:( Terima Kasih Cik Acer
 
12/12/2012... Novel 'Menunggu Cinta Tuhan' karya Lily Haslina Nasir dan 'Macedonia Alexander Agung Hijab Raja Zulqanain karya Web Sutera setelah sekian lama mencari akhirnya saya jumpa di SMO...:) 
 



Monday, December 3, 2012

Mencari Kesempurnaan


Suasana di sebuah majlis perkahwinan... "Pengantin perempuan tu comel sangat." Komen seorang mak cik yang menjadi tetamu di majlis tersebut. Kemudian, seorang mak cik yang lain menyampuk, "Betul, pengantin lelakinya biasa saja." "Kerjanya pun biasa je jika nak dibandingkan dengan yang perempuan tu." Kata mak cik yang lain pula.

Mencari kesempurnaan pada manusia, semakin dicari semakin banyak kekurangan yang akan ditemui. Kesempurnaan hanya milikNYA. Tidak perlu kita mencari kesempurnaan sesama manusia setiap orang ada kelebihan dan kekurangannya. Saling melengkapi antara satu sama lain. Ingin saya berkongsi sebuah cerita pendek tentang seorang lelaki yang mencari isteri yang sempurna. Kisah ini sama seperti kisah rumput dan kasih sayang.

Suatu hari Abraham berjalan-jalan dengan seorang kawannya.

"Besok saya akan berkahwin Abraham." Kata temannya dengan gembira.

"Tidakkah kamu pernah terfikir untuk berkahwin?" Tanya temannya lagi. Mendengar pertanyaan itu Abraham tersenyum.

"Saya pernah memikirkannya suatu ketika dahulu. Saya merantau ke serata dunia untuk mencari seorang isteri yang sempurna." Katanya memulakan bicara.

"Di Istanbul, saya bertemu dengan seorang perempuan yang cantik, baik dan menyenangkan, tapi dia kurang ilmu pengetahuan. Kemudian saya ke Afghanistan, saya bertemu dengan seorang perempuan yang cantik, baik, menyenangkan dan mempunyai ilmu pengetahuan yang luas, tapi dia seorang yang sosial." Cerita Abraham.

"Seterusnya kamu ke mana Abraham?" Tanya temannya ingin mengetahui cerita selanjutnya.
Abraham kembali tersenyum dan berkata, "Saya sendiri terlupa saya ke mana, tapi saya telah menemui seorang perempuan yang cantik, baik, menyenangkan, baik dari segi agamanya cuma dia tidak mampu berkomunikasi dengan baik dan akhirnya saya ke Cairo, di sana saya telah bertemu dengan seorang perempuan yang betul-betul sempurna pada pandangan saya, dia memiliki semua ciri sebagai seorang isteri, tapi...

"Tapi kenapa Abraham?" Tanya temannya tidak sabar.

Dengan wajah yang sedih Abraham menjawab, "Dia juga mencari seorang suami yang sempurna dan saya bukan orang yang sempurna pada pandangannya."

Bersyukur dengan apa yang Allah berikan, terima kekurangan yang ada, jangan menidakkan, tapi berusaha untuk memperbaiki kekurangan yang ada. Usah terlalu mengharap kesempurnaan pada orang lain tetapi cukup yang sentiasa belajar untuk menjadi sempurna.

  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...