Wednesday, November 21, 2012

'Bumi Cinta'


Kini saban hari kita dihujani dengan berita sedih dari Palestin - berita mengenai kekejaman Zionis laknatullah ke atas saudara seagama kita. Kenapa Israel laknatullah masih tidak boleh merampas Palestin secara keseluruhannya, sedangkan mereka mempunyai sekutu yang ramai dan senjata yang canggih... Ini kerana umat Islam mempunyai  SATU senjata yang tidak akan pernah gagal... DOA. Kita di sini mungkin tidak mampu untuk membantu mereka dari segi harta benda dan berjuang bersama mereka tetapi kita masih mampu berdoa untuk mereka di sana. Sama-sama kita mendoakan kesejahteraan dan keamanan untuk Palestine.
 
 


Kisah kanak-kanak kecil yang menjadi mangsa kekejaman Zionis laknatullah mengingatkan saya kepada sebuah novel karya Habiburrahman  EL Shirazy 'Bumi Cinta'. Beliau juga adalah penulis novel 'Ayat-Ayat Cinta', 'Ketika Cinta Bertasbih' dan 'Pudarnya Pesona Cleopatra' Apa yang ingin saya highlight di sini ialah mengenai watak Linor dalam novel tersebut. Dia merupakan seorang agen rahsia Mossad yang berselindung di sebalik kerjanya sebagai pemain biola. 

Linor juga merupakan salah seorang rakan yang tinggal satu apartment dengan Ayyas (watak utama dalam novel ini), seorang pemuda Indonesia yang datang ke Rusia kerana ingin melakukan penyelidikan mengenai kehidupan umat Islam di Rusia. Dek kerana masalah kewangan dia terpaksa tinggal satu apartment dengan Yalena dan Linor. Linor sangat membenci Ayyas dan merancang pengeboman di sebuah hotel dan Ayyas disasarkan sebagai pengebomnya, namun dia gagal. Kemudian Linor dikejutkan dengan pendedahan bahawa dirinya bukan dari keturunan Yahudi tetapi dia adalah seorang Islam.

Ibu Linor, demi untuk menyelamatkan bayinya menyerahkan Linor kepada kawannya yang berbangsa Yahudi. Ibu angkat Linor berbohong kepada suaminya bahawa Linor adalah anaknya dan Linor diasuh dan dididik supaya membenci Islam tanpa mengetahui siapa dirinya yang sebenarnya. Selepas mengetahui identitinya yang sebenar Linor memeluk Islam dan ingin menjadikan Ayyas sebagai suaminya untuk membimbingnya sebagai seorang muslimah. Namun begitu belum sempat Ayyas menyatakan persetujuan Linor ditembak. Pengakhiran cerita penulis meninggalkan persoalan sama ada Linor meninggal atau sebaliknya....(Mungkin akan ada 'Bumi Cinta 2')

Mungkinkah apa yang berlaku kepada Linor hanyalah cerita rekaan sahaja... Semoga tiada kanak-kanak di Palestine yang senasib dengan watak Linor ini...Aminnn...

Kita di sini seharusnya mensyukuri nikmat keamanan dan kedamaian yang kita kecapi... Apa yang baik kita jadikan tauladan dan apa yang buruk kita jadikan sempadan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...