Wednesday, November 21, 2012

'Bumi Cinta'


Kini saban hari kita dihujani dengan berita sedih dari Palestin - berita mengenai kekejaman Zionis laknatullah ke atas saudara seagama kita. Kenapa Israel laknatullah masih tidak boleh merampas Palestin secara keseluruhannya, sedangkan mereka mempunyai sekutu yang ramai dan senjata yang canggih... Ini kerana umat Islam mempunyai  SATU senjata yang tidak akan pernah gagal... DOA. Kita di sini mungkin tidak mampu untuk membantu mereka dari segi harta benda dan berjuang bersama mereka tetapi kita masih mampu berdoa untuk mereka di sana. Sama-sama kita mendoakan kesejahteraan dan keamanan untuk Palestine.
 
 


Kisah kanak-kanak kecil yang menjadi mangsa kekejaman Zionis laknatullah mengingatkan saya kepada sebuah novel karya Habiburrahman  EL Shirazy 'Bumi Cinta'. Beliau juga adalah penulis novel 'Ayat-Ayat Cinta', 'Ketika Cinta Bertasbih' dan 'Pudarnya Pesona Cleopatra' Apa yang ingin saya highlight di sini ialah mengenai watak Linor dalam novel tersebut. Dia merupakan seorang agen rahsia Mossad yang berselindung di sebalik kerjanya sebagai pemain biola. 

Linor juga merupakan salah seorang rakan yang tinggal satu apartment dengan Ayyas (watak utama dalam novel ini), seorang pemuda Indonesia yang datang ke Rusia kerana ingin melakukan penyelidikan mengenai kehidupan umat Islam di Rusia. Dek kerana masalah kewangan dia terpaksa tinggal satu apartment dengan Yalena dan Linor. Linor sangat membenci Ayyas dan merancang pengeboman di sebuah hotel dan Ayyas disasarkan sebagai pengebomnya, namun dia gagal. Kemudian Linor dikejutkan dengan pendedahan bahawa dirinya bukan dari keturunan Yahudi tetapi dia adalah seorang Islam.

Ibu Linor, demi untuk menyelamatkan bayinya menyerahkan Linor kepada kawannya yang berbangsa Yahudi. Ibu angkat Linor berbohong kepada suaminya bahawa Linor adalah anaknya dan Linor diasuh dan dididik supaya membenci Islam tanpa mengetahui siapa dirinya yang sebenarnya. Selepas mengetahui identitinya yang sebenar Linor memeluk Islam dan ingin menjadikan Ayyas sebagai suaminya untuk membimbingnya sebagai seorang muslimah. Namun begitu belum sempat Ayyas menyatakan persetujuan Linor ditembak. Pengakhiran cerita penulis meninggalkan persoalan sama ada Linor meninggal atau sebaliknya....(Mungkin akan ada 'Bumi Cinta 2')

Mungkinkah apa yang berlaku kepada Linor hanyalah cerita rekaan sahaja... Semoga tiada kanak-kanak di Palestine yang senasib dengan watak Linor ini...Aminnn...

Kita di sini seharusnya mensyukuri nikmat keamanan dan kedamaian yang kita kecapi... Apa yang baik kita jadikan tauladan dan apa yang buruk kita jadikan sempadan.

Wednesday, November 14, 2012

Tulus Meniti Takdir



"Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya

Terlukis senyum di bibir
Tiada siapa tahu hatimu."

Menghayati lirik lagu 'Segenggam Tabah' yang didendangkan oleh kumpulan nasyid In-Team pasti menyentuh hati tak kala hidup dirundung musibah. Ada kalanya kita masih boleh tersenyum demi menutup luka di hati dan mengubati kesedihan dalam diri. Segalanya tiada siapa yang tahu. 

Takdir yang telah tersurat untuk sebuah kehidupan tiada siapa yang dapat menduga. Hidup ini bukanlah suatu jalan yang datar dan ditaburi bunga melainkan ada kalanya disirami air mata dan juga darah. Begitulah kata-kata Hamka. Di kala ini hanya DIA yang menjadi peneman di sisi. Persoalan secara tiba-tiba menjadi pertanyaan kepada diri... tuluskah diri meniti takdir yang telah ditakdirkan selama ini?

Sesungguhnya jika kita bergantung dan bersandar padaNYA, kita tidak akan pernah jumpa perkataan 'kecewa' dan yakin apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Setiap aturanNYA semuanya indah pada waktunya, untuk itu bersabarlah duhai hati.

I believe that no matter what adversities I face in this world,
I should stay strong and keep smiling because I know that there is something beautiful hiding behind those adversity bushes.
I might not see it yet, but that doesn't mean it is not there... :)

 

Saturday, November 3, 2012

Zinnirah, Serikandi Islam

Lirik lagu nasyid 'Zinnirah' dendangan kumpulan nasyid UNIC cukup membuai perasaan setiap kali mendengarnya. Siapa Zinnirah? Itu antara pertanyaan yang pernah diajukan oleh adik saya. Saya juga tidak mengetahui secara detail kisah muslimah sejati ini. Oleh sebab itu, saya meringankan jari jemari ini untuk membuat sedikit carian di internet mengenai kisahnya.

Kisah seorang muslimah sejati bernama Zinnnirah adalah antara contoh terunggul pengorbanan seorang muslimah demi mempertahankan aqidah yang telah meresap ke dalam lubuk hatinya. Beliau dipilih oleh Allah untuk menerima ujian yang cukup getir. Beliau menerima hidayah Allah pada peringkat awal dakwah Rasulullah S.A.W iaitu semasa baginda S.A.W berdakwah secara bersembunyi di kalangan rakan karib baginda.

 
Sekadar gambar hiasan


Zinnirah adalah seorang wanita berbangsa Rom. Dia telah ditawan dan dijual di sebuah pasar di Mekah. Akhirnya, dia telah dibeli oleh Umar Al-Khattab untuk dijadikan sebagai hamba. Dari segi fizikalnya, Zinnirah kelihatan lemah tetapi dari segi spiritualnya dia mempunyai jiwa yang cukup kental dan tabah. Pada peringkat awal keislamannya, Zinnirah melakukan suruhan-suruhan Islam secara sembunyi-sembunyi kerana takut diketahui oleh tuannya, Umar Al-Khattab yang terkenal dengan sifatnya yang tegas dan berani. Umar sebelum memeluk Islam amat memusuhi Rasulullah dan kaum muslimin. Zinnirah bersolat, berzikir, membaca Al-Quran dan berdoa kepada Allah dengan penuh syahdu dan keinsafan. Semua ini dilakukan dengan penuh hati-hati.

Penderitaan ke atas Zinnirah bermula setelah Umar mengetahui keislamannya. Umar dapat menghidu perubahan yang telah berlaku ke atas hambanya itu. Setelah diselidiki, ternyatalah bahawa hambanya itu telah menerima ajaran tauhid yang dibawa oleh Nabi Muhammad S.A.W. Zinnirah menjadi mangsa awal kerana kebencian Umar terhadap Islam dan kaum muslimin. Umar menyeksa dan mendera Zinnirah dengan harapan Zinnirah akan kembali kepada agama asalnya dan meninggalkan Islam. Pelbagai seksaan dikenakan terhadapnya. Pukulan, hentakan, dijemur di tengah-tengah panas terik menjadi rutin biasa dalam kehidupan Zinnirah. Semuanya dihadapi dengan penuh kesabaran disamping hati dan jiwanya bergantung penuh kepada pertolongan Allah.

Kemuncak penderaan terhadap Zinnirah ialah apabila kedua matanya dicucuk dengan besi panas yang mengakibatkannya hilang penglihatan dan terpaksa mengharungi kehidupan dalam kegelapan. Namun begitu, hatinya penuh dengan cahaya keimanan. Iman menjadi penyuluh hidupnya dalam menghadapi kesengsaraan azab dari tuannya.

“Ini untukmu Ya Allah. Aku mengharungi kesengsaraan ini untuk mendapat kesenangan di akhirat kelak. Perjuangan ini sememangnya berat, selalu menderita dan sengsara kerana aku sedar untuk mendapat syurgaMu, aku terpaksa menagih ujian berat, sedangkan neraka itu dipagari oleh pelbagai kesenangan.”

Inilah rintihan hati Zinnirah kepada Allah ketika bermunajat kepadaNya di setiap malam sebagai penawar jiwa diatas segala kesengsaraan yang dihadapi.

Zinnirah akhirnya dibeli oleh Abu Bakar As-Siddiq. Walaupun menerima pelbagai rupa seksaan daripada Umar, Zinnirah tidak mendendami tuannya itu. Malah dia berdoa kepada Allah memohon diberikan hidayah kepada Umar. Penderitaan Zinnirah tidak berakhir di sini, malah dia dicerca oleh kaum musyrikin Mekah. Mereka mengatakan Zinnirah buta kerana mendapat laknat daripada tuhan Latta dan Uzza. Namun begitu, Zinnirah dengan penuh keberanian mempertahankan dirinya dengan mengatakan dirinya buta bukan kerana tuhan mereka, tetapi ia adalah perbuatan Umar dan Allah mengizinkannya berlaku.

Walaupun diuji dengan pelbagai ujian, keyakinannya kepada Allah tidak berubah. Allah memberi karamah kepadanya. Matanya yang buta itu dapat melihat kembali. Malah sinaran matanya itu lebih bercahaya.
Zinnirah, seorang wanita biasa, yang mungkin tidak dikenali, yang tidak punya harta tetapi mendapat pujian daripada Allah. Para malaikat mendoakan kesejahteraannya. Mata kasarnya buta tapi mata hatinya celik, disinari dengan cahaya keimanan serta keyakinan kepada Allah.

Begitulah kisah serikandi Islam yang bernama ZINNIRAH.... kau gadis pilihan.Hiasan dunia, penyeri di firdausi.

To my dear friend, Tty... tahniah di atas kelahiran Aishah Zinnirah Sowell, semoga menjadi anak yang solehah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...