Tuesday, July 31, 2012

Iktibar Daripada Sebatang Pensel

Pernah seorang anak bertanya kepada ibunya yang sedang menulis. 

"Apa ibu sedang tulis? Ibu menulis tentang siapa?"
"Ibu menulis tentang diri kamu, tetapi ada yang lebih penting daripada itu iaitu tentang pensel ini."
"Apa yang istimewa tentang pensel ini?" tanya si anak.
"Ibu berharap hidupamu adalah seperti pensel ini. Walaupun sebatang pensel, ada lima nilai yang boleh kita pelajari daripadanya."

  • Pensel ini mengingatkan jika kamu boleh membuat sesuatu yang hebat dalam hidup ini, jangan lupa adanya kuasa yang membimbing langkah hidupmu iaitu Allah S.W.T. Ibaratnya, sebatang pensel yang melakar tulisan hebat di atas kertas kerana adanya tangan yang memegangnya.
  • Ketika menulis, pensel kerap menjadi tumpul. Kita terpaksa berhenti untuk mengasahnya. Pensel ini pasti menderita ketika diasah, tetapi hasilnya ia menjadi tajam dan bagus tulisannya. Begitu juga dengan hidup ini. Kita mesti berani menempuh kesusahan kerana ia menjadi baja atau sebab untuk diri kita menjadi lebih baik.
  • Pensel mungkin menghasilkan tulisan yang salah. Namun kita boleh memadamkan dan betulkan tulisan ini. Begitu juga dengan hidup kita ini, sentiasa memperbaiki kesalahan agar sentiasa berada di landasan yang benar.

  •  Tahukah kita mana yang lebih penting, luar atau isi pensel? Sudah tentu arang atau karbon di dalamnya. Oleh sebab itu, berhati-hatilah dengan apa yang tidak baik dalam diri kamu dan hindarilah.
  • Pensel selalu meninggalkan tanda atau goresan. Begitu juga kita, apa sahaja yang kita buat pasti akan meninggalkan kesannya kepada diri atau orang lain. Oleh itu, berhati-hati dan bijak dalam bertindak.
Begitulah ibrah yang boleh diambil daripada sebatang pensel untuk diterapkan dalam kehidupan kita. Semoga hidup ini lebih dinamik dan bermatlamat.



Saturday, July 21, 2012

... Salam Ramadhan ...


"Ku mengharapkan Ramadhan 
Kali ini penuh makna
Agar dapatku lalui
Dengan sempurna"
(Petikan lagu 'Harapan Ramadhan' - Raihan)


Syukur Allah mengizinkan kita mengecapi nikmat Iman dan Islam...
Syukur Allah mengurniakan kita satu bulan dengan penuh barakah...
Syukur Allah jadikannya padanya satu malam yang lebih baik dari seribu bulan...
Syukur Allah naungi kita dengan rahmat dan hidayahnya...
Syukur Allah pertemukan lagi kita dengan bulan yang mulia ini...
Ramadhan Kareem...
Salam Ramadhan untuk semua...

Sunday, July 15, 2012

3 Years Of Blogging

15/7/2009 adalah tarikh bermulanya saya mencoretkan sesuatu di laman blog ini. Post pertama saya bertajuk 'Rencah Kehidupan'. Sedar tak sedar sudah tiga tahun saya mewujudkan diri sendiri di alam siber. Maka blog 'Life Is Not Easy' ini pun telah berusia tiga tahun...:)

Sebelum ini pengetahuan saya tentang blog adalah zero, sehinggalah seorang kawan memperkenalkan saya tentang kewujudan tapak blog. Katanya, di ruangan ini kita boleh berkongsi sesuatu dengan rakan-rakan dan penghuni siber lain yang tidak kita kenali. Thanks to my dear friend. Dari sini saya melawat ke blog rakan-rakan yang lain - ramai di kalangan mereka yang memuatkan kisah-kisah peribadi tentang diri, coretan kehidupan, berkongsi foto, video dan apa saja bingkisan. Dari situlah ilmu tentang dunia penulisan blog ini bertambah sedikit demi sedikit.

Kini, terhasillah blog 'Life Is Not Easy' milik saya. Kenapa saya memilih nama 'Life Is Not Easy' untuk blog saya, nanti saya kongsikan di lain entry. Insya Allah... Di awal penulisan agak slow dan kata adik saya, sangat skema. Thanks to my dear sis... sentiasa menjadi pengkritik bebas saya...:) Blog saya ini hanya blog biasa dan sangat biasa, thanks to all readers yang sudi berziarah ke sini. Selagi termampu saya akan terus mencoretkan sesuatu di sini. Insya Allah...

Saya ingin kongsikan sebuah hadis tentang bagaimana kita bermuamalah dengan rakan-rakan siber lain yang hidup bersama-sama dengan kita di alam siber.

Daripada Abu Hurairah r.a, sesungguhnya Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud:
"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia berkata baik atau diam. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menghormati tetangganya dan sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia memuliakan tetamunya."

Oleh yang demikian, jika kita tidak ada apa-apa yang baik untuk diperkatakan atau dikongsikan di alam siber, maka lebih baik kita berdiam diri. Kita harus menghormati pengunjung dan penghuni siber yang lain. Sebagai mana kita menjaga akhlak di alam nyata begitulah juga kita apabila berada di alam siber...peringatan untuk diri sendiri juga yang sentiasa alpa...

Akhir kalam... Have a nice day to all... 

 


Tuesday, July 10, 2012

Perlu Memilih, Tapi Bukan Cerewet


Analogi mengenai buah durian yang 'dipostkan' oleh Madam Fauziah, lecturer saya di wall Facebooknya beberapa hari lalu, saya rasakan sangat menarik untuk dikongsikan di sini. Apatah lagi isu mengenai jodoh sering menjadi topik perbualan dan pertanyaan.

"Memilih pasangan hidup hampir ada persamaan dengan memilih durian. Perlu berhati-hati agar tidak terkena duri yangg tajam. Jangan hanya melihat kulit yang cantik dan bau yang harum saja kerana isinya mungkin tidak elok.
Perbezaannya memilih durian tidak perlu istikharah, tetapi memilih pasangan amat penting beristikharah memohon petunjuk dari Allah. kalau terbeli durian kurang baik, masih boleh dibuat tempoyak. Tetapi kalau tersilap pilih pasangan hidup....mungkin ada yg menangis tidak berlagu."

Teringat saya reaksi seorang kawan apabila ditegur oleh seorang mak cik yang mengatakan dia terlalu memilih, sehingga kini belum berkahwin. Bagi saya, soal jodoh perlu memilih, bukan seperti membeli ikan di pasar. Memilih bukan bererti cerewet... Sudah menjadi lumrah, semua orang inginkan yang terbaik.  Makanya, mahukan pasangan yang baik, usahanya, menjadi baik terlebih dahulu. Ini lebih utama. Allah yang menetapkan jodoh kita, maka kita perlu yakin, inilah cara yang sebaik-baiknya. 

Jodoh itu ketentuan Allah... Sekiranya itu bukan jodoh kita, sekuat mana pun kita berusaha dan sehebat mana pun kita pertahankan... Kita hanya merancang, namun Allah adalah sebaik-baik perancang. Sekiranya itu jodohnya, sekuat mana pun kita mengelak, akan tetap bersatu.
 
"... Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." - (Surah Ath-Thalaq, 65: 3)


Pada hemat saya tidak perlu tergesa-gesa dalam membuat pilihan mengenai jodoh hanya kerana mengikut tuntutan emosi dan rasa. Akhirnya, bahtera yang dibina dengan tergesa-gesa ini terhalang dari keharmonian dan kesudahannya perceraian menghiasi tuntutan di mahkamah.

Have faith in Allah always and place your full trust in HIM

Wallahu a'lam.


Sunday, July 8, 2012

Corak Coret Ramadhan


 

Masa terlalu pantas meninggalkan kita... Lebih kurang dua minggu lagi kita akan menyambut kedatangan Ramadhan. Bulan yang cukup meriah, bukan sahaja dengan ibadat puasa malah turut dihiasi dengan solat sunat terawih dan ibadat-ibadat lain.

Ketika ini ramai yang berbicara mengenainya. Di laman sosial Facebook juga ada rakan-rakan yang 'mengeposkan' status-status yang dapat mengingatkan kita semua mengenai kedatangan bulan yang mulia ini. Ada juga yang berbicara tentang hutang puasa yang belum tertunai... Terlupa jumlah hari puasa yang perlu diqada atau terlupa jumlah hari puasa yang telah diganti. Di sini sedikit perkongsian ilmu tentang permasalah ini.  

Syeikh Ibn Uthaimin rhm ada mengemukakan jawapan ketika ditanya soalan seperti ini.
  • Jika ragu-ragu jumlah hari yang belum diganti ialah tiga atau empat hari, maka hendaklah diganti tiga hari kerana yang sedikit itu lebih yakin. Namun, jika ingin mengqada puasa hingga empat hari diharuskan.
  • Jika tidak pasti jumlah hari puasa yang tertinggal atau belum diganti, maka hendaklah dikira berdasarkan kebiasaan puasa yang ditinggal. Jika puasa ditinggal sebab haid, maka jika haid biasa mengambil masa enam hari, maka gantilah puasa selama enam hari.
(Sumber : Majalah Solusi, Isu No 33)
Ada juga di kalangan kita sedang berkira-kira untuk membuat perniagaan (bazar Ramadhan dan perniagaan biskut raya dan sebagainya yang berkaitan dengan raya) sempena bulan yang mulia ini. Ada yang mengatakan bulan Ramadhan bulan rezeki. Apa pun perancangan kita, semoga Ramadhan kali ini lebih bermakna dan penuh dengan pengisian.
Ayuh kita amalkan...

 Sumber : Facebook


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...