Monday, May 16, 2011

Hak Yang Dituntut (Akhir)

Humairah membetulkan kaca mata yang terletak di atas hidungnya sambil mengirup kopi sejuk yang dibancuh beberapa jam sebelum dia memulakan tugasannya. Tiba-tiba kata-kata anak guamnya tergiang-giang di telinga.

"Cik Humairah rasa... adakah tindakan saya memeluk Islam bermakna saya ingin lari daripada tanggungjawab terhadap keluarga atau ingin memutuskan hubungan kekeluargaan?"

Itulah antara soalan yang pernah ditanya oleh Adam. Sebaris ketidakpuasan jelas terimbas dari riak wajahnya ketika itu. Sering kali isu berkaitan pemelukan Islam khususnya suami timbul, ada pihak-pihak tertentu yang membuat andaian bahawa si suami berkenaan ingin lari daripada tanggungjawab terhadap isteri dan keluarga. Hakikatnya, tuduhan ini adalah keterlaluan dan tidak benar sama sekali kerana hidayah Allah diberikan kepada hambaNya yang terpilih. Dalam diam Humairah melebarkan doa agar anak guamnya itu istiqamah dengan pegangannya sekarang.

Kini, entah mengapa Humairah berasa lega dan yakin bahawa dirinya berada di landasan yang benar. Dia yakin Adam akan mendapat haknya ke atas Thye Chee setelah meneliti segala maklumat. Bukan kemenangan yang didambarkan, tetapi ingin mengembalikan hak kepada yang betul-betul berhak. Humairah bingkas bangun dari kerusi dan membuat sedikit senaman ringkas. Jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam. Humairah melihat ke sekeliling pejabatnya sebelum mematikan lampu. Dia melangkah pulang dengan hati yang tenang.

Demikianlah perjalanan masa Humairah lebih tercurah bersoal jawab di mahkamah. Adakalanya Humairah rimas ditujah hentam dengan soalan-soalan yang membingunkan. Namun, dia mesti cekal demi mengembalikan sebuah hak. Hari ini adalah hari terakhir perbicaraan kes Adam dan mahkamah akan membuat keputusan.

"Bangun!" tiba-tiba mahkamah bergema.

Seorang lelaki berjubah hitam melangkah masuk. Kamar mahkamah sepi. Setelah meneliti dan mendengar semua hujah daripada kedua-dua pihak, mahkamah telah memutuskan hak penjagaan Thye Chee diserahkan kepada Adam setelah mengambil kira keperluan serta kebajikan Thye Chee. Humairah tidak dapat gambarkan kegembiraan yang wujud di hatinya. Akhirnya dia dapat mengembalikan hak anak guamnya. Semoga Adam melaksanakan tanggungjawabnya terhadap amanah yang diberikan.

"Tuk! Tuk!" terdengar ketukan dari luar sekaligus mematikan lamunan Humairah. Setelah dibuka Aishah melangkah masuk. Aishah adalah rakan kongsinya. Mereka sama-sama membuka firma guaman ini atas nama Aishah Humairah & Co.

"Humairah... jom makan. Menang kes pun masih muncung." Humairah tersenyum pahit.

"Aku risaula kalau-kalau bekas isteri Encik Adam berjaya dapatkan pengisytiharan bahawa keputusan ini tidak sah." terang Humairah gagal menyembunyikan kerisauannya yang jelas kelihatan di riak wajahnya.

"Apa nak risau, kitakan ada peruntukan dalam Perlembagaan Persekutuan Perkara 121(1A)." ujar Aishah sambil tersenyum. Humairah membalas senyuman sahabatnya itu. Macam mana dia boleh lupa. Hatinya benar-benar berasa lega dan tenang.

Telah termaktub dalam peruntukan Perlembagaan Persekutuan, Perkara 121 (1A), 'The civil court has no jurisdiction and the matters falls under the jurisdiction at the Syariah Court.'

Adam Allen tersenyum tanda berpuas hati dengan keputusan mahkamah. Dia melihat sendiri dengan kaca mata hatinya bagaimana prosiding mahkamah dijalankan. Telus dan adil. Dia tidak akan mempersia-siakan amanah yang diberikan kepadanya. Hatinya kini tenang seolah-olah tiada apa-apa yang difikirkannya.


T . A . M . A . T

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...