Sunday, December 12, 2010

SIAPA KITA UNTUK MENGHUKUM

Setiap yang bernyawa pasti akan mati bila tiba masanya. Kematian tidak mengira usia, tidak memilih siapa dan berlaku di mana saja.

Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud: "Apabila mati seorang anak Adam, maka terputuslah segala amalnya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariahnya, ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh."
(Hadis Riwayat Muslim)

Nyawa telah bercerai daripada badan. Jasadnya terbujur kaku di pembaringan. Dia telah pergi buat selama-lamanya. Sudah menjadi tanggungjawab kariah 40 buah rumah di sekitarnya diberitahu agar datang untuk menguruskan pengembumian jenazah itu. Namun, yang datang hanya sebilangan kecil sahaja dan ada di kalangan mereka yang tidak mengetahui tentang kematian si mati. Apakah kesalahannya??? Kenapa dia diperlakukan seperti ini???

Sehingga kini namanya sering menjadi sebutan. Seperti pepatah, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Siapa kita untuk menghukum tentang apa yang telah dilakukan olehnya sewaktu hidup??? Kita hanya manusia biasa yang tidak lari daripada melakukan kesalahan. Hanya DIA yang mengetahui dan sesungguhnya DIAlah yang Maha Pengampun.

Kita tidak layak untuk menghukum kesalahan orang lain hanya berdasarkan luaran sahaja. "Don't judge the book by it's cover." Setiap perkara yang berlaku jadikan pengajaran dan iktibar semoga kehidupan kita lebih baik. Dengan ini, sama-samalah kita menghakimi diri kita terlebih dahulu sebelum kita kembali kepadaNYA untuk dihakimi.

"Inna lillaahi wa inna ilaihi raji'un" (Sesungguhnya kita semua datang daripada Allah dan kita semua akan dikembalikan kepadaNYA)
Semoga rohnya di tempatkan bersama dengan orang-orang yang beriman dan ampunilah dia dan kami semua....

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...