Thursday, December 30, 2010

SAYONARA...



Masa berlalu begitu pantas, hari berganti hari, bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun. Hari ini kita sudah pun berada di penghujung tahun 2010 yang bakal melabuhkan tirainya. Segala peristiwa pahit, manis, kelat dan payau sudah dilalui dan tersimpan sebagai kenangan. Untuk seketika, sempena membuka tirai 2011... Kita menoleh ke belakang, melihat pencapaian dan kegagalan lalu. Semoga setiap kejayaan dan kegagalan yang diperolehi akan menaikkan semangat untuk meneruskan perjuangan di tahun 2011 yang bakal menjelang.

2011, apakah perancangan tahun ini??? Adakah kita mempunyai azam baru atau perlu meneruskan perjuangan untuk melangsaikan azam lama???

Apa pun jawapan kita, tidak salah sekiranya kita meluangkan sedikit masa untuk membuat post mortem atau muhasabah diri sebelum meneruskan perjalanan yang masih panjang di tahun 2011. Semoga ada improvement untuk tahun 2011.

Kedatangan tahun baru 2011 juga bermakna bertambah setahun lagi umur kita. Sama ada kita sempat menghabiskan tahun 2011 atau sebaliknya hanya DIA Yang Maha Mengetahui. Setiap yang bernyawa pasti akan mati bila tiba masanya. Jesteru itu, wajarlah kita melakukan perubahan dalam hidup. Berubah daripada yang buruk kepada yang baik dan daripada yang baik kepada yang lebih baik.
Sambutlah 2011 dengan bermuhasabah diri dan penuh kesyukuran, bukan dengan segala macam pesta yang melalaikan....

2011... A new start... A new chapter... A new beginning... A new life... Forget the bad cherish...

Wednesday, December 22, 2010

PELUANG KEDUA


Kini dia tenang di sini. Ketenangan yang tidak pernah dirasainya. Dia kini, bukan dia yang dahulu... Kepalanya sudah ditutup. Jika dulu... setiap helaian rambutnya disimbah dengan berbagai warna. Dia juga sudah berbaju kurung, auratnya cukup dijaga daripada menjadi tontonan. Jika dulu... bajunya tidak cukup kain dan benang.
Itulah dia yang sudah berubah... Ada nur hidayah di hatinya.

Di saat dia dalam kesesatan ada insan yang datang memberi sinar cahaya dan membawanya ke jalan yang benar.

"Kamu boleh berubah ke arah yang lebih baik. Orang lain tidak boleh mengubah diri kamu, hanya kamu yang boleh mengubah diri kamu sendiri."

"Mampukah saya untuk berubah menjadi lebih baik dan hidup berlandaskan ajaran yang betul, sedangkan saya terlalu jahil. Islam hanya pada keturunan sahaja."

"Kamu mampu untuk berubah, sekiranya kamu mahu dan yakin kamu boleh berubah. Kejahilan kamu kerana kamu tidak mempunyai ilmu. Ilmu yang akan membawa kamu kepada kebenaran. Ilmu perlu dicari kerana ia adalah bekalan di dunia dan akhirat. Ini adalah peluang kedua untuk kamu. Selagi kamu masih bernafas kamu masih berpeluang untuk mengubah diri kamu."

Ya... Ini peluang kedua yang telah diberikan kepadanya. Dia masih bernafas. Nahas jalan raya yang telah meragut nyawa kedua-dua orang tuanya masih segar di ingatan. Akibat nahas itu, dia koma beberapa bulan lamanya. Allah Maha Berkuasa, akhirnya dia diberi peluang kedua untuk melihat alam fana ini.

"Mana pesakit yang tinggal di sini?"

"Maaf cik, pesakit itu sudah meninggal semalam."

Itulah orang yang banyak menyedarkan dia bahawa Allah masih sayangkannya dan membawa dia ke landasan yang sebenar. Sesungguhnya Allah lebih menyayanginya.

Kini dia tenang di sini bersama dengan anak-anak kecil yang tidak mempunyai ibu dan bapa.


Wednesday, December 15, 2010

RECIPE OF LIFE

Recipe of life, it was a beautiful poem which I feel I need to share here.

Read on...

Fold two hands together and express a dash of sorrow
Marinate it overnight and work on it tomorrow
Chop one grudge in tiny pieces, add several cups of love
Dredge with a large sized smile, mix with the ingredients above

Dissolve the hate within you, by doing a good deed
Cut in and help your friend, if he or she should be in need
Stir in laughter, love and kindness from the heart it has to come
Toss with genuine forgiveness and give your friends some!

The amount of people served will depend on you
It can serve the whole wide world if you really want it to!

Now, I ask myself... Has my ego become so huge that I can't even say sorry to another person??? Why I ever been so ridiculously silly that just because I don't want to apologize??? So many questions running through my head...

The Prophet S.A.W said: "If one gives charity it does not diminish his wealth, if one forgives others, Allah bestows more honor on him and if one humbles himself for Allah's sake, He exalts him higher." (Hadith Riwayat Muslim)

Allah has promised that if we decide to swallow our ego, anger and therefore we forgive others, Allah will reward us with more honor.

Right now... If I do wrong, I should apologize
If someone asks for forgiveness, I must accept the apology by granting him forgiveness.
Insya Allah...

Sunday, December 12, 2010

SIAPA KITA UNTUK MENGHUKUM

Setiap yang bernyawa pasti akan mati bila tiba masanya. Kematian tidak mengira usia, tidak memilih siapa dan berlaku di mana saja.

Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud: "Apabila mati seorang anak Adam, maka terputuslah segala amalnya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariahnya, ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh."
(Hadis Riwayat Muslim)

Nyawa telah bercerai daripada badan. Jasadnya terbujur kaku di pembaringan. Dia telah pergi buat selama-lamanya. Sudah menjadi tanggungjawab kariah 40 buah rumah di sekitarnya diberitahu agar datang untuk menguruskan pengembumian jenazah itu. Namun, yang datang hanya sebilangan kecil sahaja dan ada di kalangan mereka yang tidak mengetahui tentang kematian si mati. Apakah kesalahannya??? Kenapa dia diperlakukan seperti ini???

Sehingga kini namanya sering menjadi sebutan. Seperti pepatah, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama. Siapa kita untuk menghukum tentang apa yang telah dilakukan olehnya sewaktu hidup??? Kita hanya manusia biasa yang tidak lari daripada melakukan kesalahan. Hanya DIA yang mengetahui dan sesungguhnya DIAlah yang Maha Pengampun.

Kita tidak layak untuk menghukum kesalahan orang lain hanya berdasarkan luaran sahaja. "Don't judge the book by it's cover." Setiap perkara yang berlaku jadikan pengajaran dan iktibar semoga kehidupan kita lebih baik. Dengan ini, sama-samalah kita menghakimi diri kita terlebih dahulu sebelum kita kembali kepadaNYA untuk dihakimi.

"Inna lillaahi wa inna ilaihi raji'un" (Sesungguhnya kita semua datang daripada Allah dan kita semua akan dikembalikan kepadaNYA)
Semoga rohnya di tempatkan bersama dengan orang-orang yang beriman dan ampunilah dia dan kami semua....

Wednesday, December 8, 2010

INGIN BERUBAH

Hari ini adalah hari kedua kita berada di tahun baru hijrah. Sambutan 'Maal Hijrah' yang dibuat saban tahun tidak akan bermakna sekiranya 'ibrah (hikmah) di sebaliknya tidak dihayati.

Rasullulah S.A.W bersabda maksudnya: "Tiada hijrah selepas pembukaan Makkah, tetapi masih ada jihad dan niat dan apabila kamu diminta berhijrah maka berhijrahlah."

Hijrah bukan sahaja bermaksud perpindahan dari satu tempat ke satu tempat yang lain, tetapi dalam konteks yang lebih luas hijrah bermaksud perubahan. Perubahan ke arah kebaikan atau ke arah keburukan. Semua makhluk pasti akan berubah kerana ini adalah sunnatullah (hukum alam).

Melakukan perubahan memerlukan masa, ibaratnya pertumbuhan sebatang pokok. Bermula dengan semaian biji benih, percambahan akar, tunas, batang, ranting, daun, bunga dan akhirnya berbuah. Sudah menjadi fitrah manusia, tidak boleh dibentuk dalam masa yang singkat. Proses ini juga tidak boleh dilakukan secara drastik dan tidak boleh secara paksaan. Hanya diri sendiri yang boleh melakukan perubahan.

Sebelum melakukan perubahan, minda perlu dilatih dan diasuh untuk berubah. Jangan biarkan minda terkonkong dengan suatu kebiasaan atau kepercayaan. Ini akan merantai potensi diri untuk terus berusaha. Kita seharusnya mempersiapkan minda untuk berani menghadapi perubahan. Dengan ini lahirlah minda yang positif untuk perubahan yang positif. Inilah minda yang bersedia untuk berubah dan melakukan perubahan.

"Orang yang berjaya ialah orang yang hari ini lebih baik daripada semalam. Orang yang terpedaya orang yang hari ini sama seperti semalam dan orang yang celaka ialah orang yang hari ini lebih buruk daripada semalam."

Sunday, December 5, 2010

10 SEN

Suatu pagi sedang saya menyapu dan mengemas rumah, tiba-tiba saya terpandang syiling 10 sen berselerakkan di atas lantai. Terfikir sejenak, kalaulah itu wang kertas RM10 atau RM100 sudah pasti tidak akan berselerakan seperti ini.

10 sen, apakah masih bernilai lagi di zaman ini? Apa agaknya barangan yang boleh kita beli dengan syiling 10 sen? Kita boleh beli satu setem 10 sen, satu biji gula-gula dan sebagainya (apa-apa barangan yang masih lagi boleh dijual dengan harga 10 sen.

Saya selalu fikir wang syiling yang bernilai 10 sen sudah tiada nilainya di zaman millennium ini. Budak-budak pun jika diberi wang syiling yang bernilai 10 sen pasti mereka akan berkata, "10 sen je!" Ini menunjukkan betapa syiling 10 sen tidak mempunyai nilai bagi mereka. Namun, kita mesti ingat dengan syiling 10 sen, wang kita akan menjadi RM1 dan syiling 10 sen juga akan menjadikan wang kita RM1 000 000. Mungkin sekarang kita telah nampak betapa bernilainya syiling 10 sen.

10 sen, walaupun nilainya kecil namun amat berharga untuk melengkapkan sejumlah wang yang besar. Mulai hari ini saya akan menghargai syiling 10 sen kerana mungkin suatu masa saya akan memerlukannya.

'Sesuatu yang kecil nilainya, kadang-kadang amat berharga dan sesuatu yang besar nilainya, kadang-kadang langsung tiada harganya.'

Wednesday, December 1, 2010

SELAGI ADA WAKTU


Kini kita telah pun berada di bulan terakhir tahun 2010. Cepatnya masa berlalu tanpa kita menyedarinya. Mungkin banyak peristiwa manis dan pahit yang sudah kita lalui. Ada kalanya peristiwa masa lalu, jika dikenang kembali dalam kehidupan sekarang kadang-kala mengundang kedukaan dan membunuh semangat untuk menjalani kehidupan seadanya.

Adakalanya pula peristiwa masa lalu, jika dikenang kembali akan membangkitkan semangat untuk meneruskan kehidupan yang lebih bermakna. Kita sering mendengar ungkapan, masa yang berlalu tidak akan kembali. Jadi, setiap detik waktu yang masih berbaki untuk tahun 2010 sama-samalah kita menghargainya.

Seandainya masih ada azam untuk tahun 2010 yang masih belum terlaksana, selagi ada waktu langsaikanlah azam tersebut sebelum membuat azam baru untuk tahun 2011. Peringatan untuk diri ini juga.

Hanya beberapa hari lagi kita akan berada di tahun baru hijrah...

Time is like a precious treasure and must be appreciated. Time is always around for us....


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...