Monday, October 18, 2010

CORETAN BUATMU WANITA


Wanita selalu dilihat cantik. Kadang-kadang kecantikan yang dimiliki akan memusnahkan segala-galanya kerana wanita juga paling ramai menjadi penghuni neraka akibat kecantikan yang dimilikinya. Mereka gagal untuk memahami apa erti kecantikan yang dianugerahkan kepadanya. Kecantikan pada pandangan manusia selalunya tersasar. Sekali terpandang wajah yang cantik semuanya menjadi cair. Kecantikan boleh menjadi tipu daya sekiranya tidak berlandaskan akal yang waras.

Kecantikan yang sebenar ialah cantik pada pandangan DIA yang maha pencipta iaitu ketaatan terhadap semua perintah dan laranganNYA. Adakah kita yang bernama wanita pada hari ini masih lagi menjalani kehidupan berlandaskan syariat yang sebenar? Mengharamkan sentuhan lelaki bukan muhrim, tidak berdua-duaan di tempat yang sunyi, tidak berpakaian separuh bogel, tidak bergaul bebas dengan lelaki dan tidak mendedahkan aurat untuk menjadi tumpuan umun. Adakah kita seperti ini?

Setelah kedatangan Islam, Rasullulah S.A.W telah mengangkat martabat kaum wanita daripada diperlakukan dengan kehinaan pada zaman jahiliyah khususnya kaum adam. Ajaran Islam telah memuliakan kaum wanita pada martabat yang tinggi. Kita wanita pada hari ini semestinya mempertahankan martabat yang telah diberikan, jangan sekali-kali meruntuhkan martabat kita sebagai wanita. Jadilah muslimah sejati - wanita solehah.

Dipetik dari sebuah kisah, seorang gadis bertanya kepada ayahnya. "Ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah sejati." Lalu si ayah berkata, "Anakku, seorang muslimah sejati bukan dilihat dari kecantikkan dan keayuan wajahnya semata-mata. Wajahnya hanyalah satu peranan yang amat kecil, tetapi muslimah sejati dilihat dari kecantikkan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi. Itulah yang terbaik." Kemudian si ayah berkata lagi, "Muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempesona, tetapi dilihat sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempesona itu." Kemudian si anak bertanya, "Itu saja wahai ayahku?" Kemudian si ayah menyambung lagi, "Ketahuilah muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand, tetapi dilihat sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya dan tidak dilihat dari kerisauannya digoda orang di jalanan, tetapi dilihat kerisauan bahawa dirinyalah yang mengundang orang tergoda." Kemudian si anak berkata, "Insya Allah saya juga boleh menjadi wanita solehah dan kita semua sebagai wanita juga boleh...."

Wanita ibarat epal. Epal yang tidak berkualiti amat mudah diperolehi kerana ia berguguran di tanah. Tetapi, epal yang tidak mampu dibeli berada di puncak, susah dipetik dan susah digapai. Terkadang epal itu risau, kenapalah diriku belum dipetik? Lantas... ia merendahkan martabatnya dan mengugurkan dirinya menyembah tanah. Sedangkan sebenarnya Allah menjadikan dirinya begitu tinggi martabatnya sehingga tiada siapa yang berani memetiknya. Hanya pemuda yang benar-benar hebat sahaja yang mampu... mungkin bukan di dunia tetapi, di akhirat.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...