Thursday, October 21, 2010

THE WAY OF LIFE

A night I look at the sky
The cloud covers the sun
The moon has lighting
The sky has twinkle


I feel alone
I feel down
I'm still thinking of something
I have to really want to get the best in my life
But...

I didn't get what I want
I still don't understand
Why, sometimes I feel I can't go on
I feel so lost
Suddenly I realized...

Allah didn't promise days without pain
Sun without rain
But...
He did promise strength for me
He is thinking of something better to me
So...

I never loose hope
Allah is always by my side
Helping my spirit and soul

To make me successful

Monday, October 18, 2010

CORETAN BUATMU WANITA


Wanita selalu dilihat cantik. Kadang-kadang kecantikan yang dimiliki akan memusnahkan segala-galanya kerana wanita juga paling ramai menjadi penghuni neraka akibat kecantikan yang dimilikinya. Mereka gagal untuk memahami apa erti kecantikan yang dianugerahkan kepadanya. Kecantikan pada pandangan manusia selalunya tersasar. Sekali terpandang wajah yang cantik semuanya menjadi cair. Kecantikan boleh menjadi tipu daya sekiranya tidak berlandaskan akal yang waras.

Kecantikan yang sebenar ialah cantik pada pandangan DIA yang maha pencipta iaitu ketaatan terhadap semua perintah dan laranganNYA. Adakah kita yang bernama wanita pada hari ini masih lagi menjalani kehidupan berlandaskan syariat yang sebenar? Mengharamkan sentuhan lelaki bukan muhrim, tidak berdua-duaan di tempat yang sunyi, tidak berpakaian separuh bogel, tidak bergaul bebas dengan lelaki dan tidak mendedahkan aurat untuk menjadi tumpuan umun. Adakah kita seperti ini?

Setelah kedatangan Islam, Rasullulah S.A.W telah mengangkat martabat kaum wanita daripada diperlakukan dengan kehinaan pada zaman jahiliyah khususnya kaum adam. Ajaran Islam telah memuliakan kaum wanita pada martabat yang tinggi. Kita wanita pada hari ini semestinya mempertahankan martabat yang telah diberikan, jangan sekali-kali meruntuhkan martabat kita sebagai wanita. Jadilah muslimah sejati - wanita solehah.

Dipetik dari sebuah kisah, seorang gadis bertanya kepada ayahnya. "Ayah ceritakanlah padaku perihal muslimah sejati." Lalu si ayah berkata, "Anakku, seorang muslimah sejati bukan dilihat dari kecantikkan dan keayuan wajahnya semata-mata. Wajahnya hanyalah satu peranan yang amat kecil, tetapi muslimah sejati dilihat dari kecantikkan dan ketulusan hatinya yang tersembunyi. Itulah yang terbaik." Kemudian si ayah berkata lagi, "Muslimah sejati juga tidak dilihat dari bentuk tubuh badannya yang mempesona, tetapi dilihat sejauh mana ia menutupi bentuk tubuhnya yang mempesona itu." Kemudian si anak bertanya, "Itu saja wahai ayahku?" Kemudian si ayah menyambung lagi, "Ketahuilah muslimah sejati bukan dilihat dari keberaniannya dalam berpakaian grand, tetapi dilihat sejauh mana ia berani mempertahankan kehormatannya melalui apa yang dipakainya dan tidak dilihat dari kerisauannya digoda orang di jalanan, tetapi dilihat kerisauan bahawa dirinyalah yang mengundang orang tergoda." Kemudian si anak berkata, "Insya Allah saya juga boleh menjadi wanita solehah dan kita semua sebagai wanita juga boleh...."

Wanita ibarat epal. Epal yang tidak berkualiti amat mudah diperolehi kerana ia berguguran di tanah. Tetapi, epal yang tidak mampu dibeli berada di puncak, susah dipetik dan susah digapai. Terkadang epal itu risau, kenapalah diriku belum dipetik? Lantas... ia merendahkan martabatnya dan mengugurkan dirinya menyembah tanah. Sedangkan sebenarnya Allah menjadikan dirinya begitu tinggi martabatnya sehingga tiada siapa yang berani memetiknya. Hanya pemuda yang benar-benar hebat sahaja yang mampu... mungkin bukan di dunia tetapi, di akhirat.

Tuesday, October 12, 2010

TRAGEDI 10.10.10

Tanggal 10.10.2010 adalah detik yang terindah bagi sesetengah kita, mungkin ada kenangan yang akan menjadi ingatan untuk selama-lamanya. Sememangnya kita semua mengharapkan tanggal itu adalah tanggal keramat untuk dikenang sebagai tarikh yang membawa seribu makna dalam kehidupan kita. Namun, detik itu juga menjadi mimpi ngeri kepada keluarga mangsa nahas maut di Lebuh Raya Utara Selatan melibatkan sebuah bas ekspres. 10.10.2010, tarikh yang pasti tidak akan dilupakan oleh mereka...

Kematian adalah perkara yang pasti, yang telah termaktub sejak azali lagi. Setiap yang bernyawa pasti akan mati. Bila??? Hanya DIA yang mengetahui bilakah ajal seseorang hambaNYA. Bolehkah kita katakan tragedi ini sebagai ketentuan Ilahi??? Ajalnya di sini. Kita manusia hanya merancang, tetapi DIA yang menentukan segala-galanya.

Apa yang ingin diutarakan di sini adalah sikap kita apabila berada di jalan raya. Apakah kita sudah terhantuk baru tergadah??? Sebagaimana yang sering dilaporkan punca utama kemalangan jalan raya di negara kita adalah sikap kita sendiri yang tidak mengutamakan keselamatan. Apa yang tersemak difikiran setelah kita memulakan perjalanan??? Adakah kita mengharapkan perjalanan kita sampai ke destinasi yang dituju dengan selamat atau kita mengharapkan supaya perjalanan kita sampai dengan cepat dalam waktu yang tertentu??? Sekiranya jawapan kita supaya cepat sampai, sudah pasti segala peraturan yang ditetapkan tidak akan dipatuhi.

Kempen kesedaran di jalan raya yang dijalankan masih tidak mampu untuk mengatasi nahas kemalangan jalan raya di negara kita. Kita tahu bahawa jalan raya adalah medan maut yang boleh mengorbankan nyawa. Ironinya, masih ramai yang tidak menjadikan jalan raya sebagai hak bersama yang harus memikirkan keselamatan pengguna-pengguna lain juga. Sifat tahu sahaja akan bahaya tidak mematuhi peraturan di jalan raya tidak memadai, tetapi mesti mampu mengikut segala peraturan yang telah ditetapkan. Oleh itu, untuk memastikan kempen kesedaran tentang keselamatan di jalan raya berjaya, pengguna jalan raya tidak cukup sekadar dibekalkan maklumat tentang bahaya tidak mengikut peraturan jalan raya, tetapi mesti dididik agar mampu mengikut peraturan tersebut.

Hal ini berkaitan dengan sikap kita apabila berada di jalan raya. Sikap kita perlu diubah. Mengubah sikap tidak boleh dilakukan secara drastik dan bukan melalui paksaan, tetapi mesti dilakukan secara berterusan dan penuh kerelaan. Tidak ada siapa yang boleh memaksa perubahan sikap orang lain melainkan diri kita sendiri. Sama-samalah kita mengubahnya. Jangan jadikan jalan raya sebagai medan maut. Ingatlah orang-orang di sekeliling kita yang masih memerlukan kita.

TAKZIAH UNTUK SEMUA KELUARGA MANGSA NAHAS KEMALANGAN DI LEBUH RAYA UTARA SELATAN YANG MERAGUT 12 NYAWA PADA TANGGAL 10.10.2010. AL-FATIHAH.....

Thursday, October 7, 2010

SENANG MENERIMA SUKAR MELAKSANA

Apabila kita diberi kerja kita senang untuk menerimanya, tetapi sukar untuk kita melaksanakan kerja tersebut dengan penuh tanggungjawab. Mungkin juga kerja tersebut dapat dilaksanakan namun, dengan pelbagai penyelewengan. Pelaksanaannya hanya untuk memenuhi tuntutan atau ada kepentingan tertentu. Begitu juga dengan perkahwinan. Kita senang menerima sebuah perkahwinan namun, tanggugjawab sebagai suami atau isteri adakalanya sukar dilaksanakan dengan sempurna. Itulah yang dikatakan senang menerima sukar melaksana.

Firman Allah yang bermaksud: "Sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan."
(Surah as-saff: ayat 3)

Keadaan ini kita boleh kaitkan dengan sifat amanah. Seseorang yang amanah pasti akan melaksanakan apa sahaja tugas yang diterima olehnya, sama ada sukar atau senang.

Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud: "Orang yang diajak bermusyawarah (diminta pendapat) adalah orang yang boleh memegang amanah (jujur, ikhlas dan dapat menyimpan rahsia)."
(Hadis riwayat At-Thabrani)

Kini banyak perkara yang mengecewakan dilakukan oleh kita untuk lari daripada amanah yang harus dipikul. Kita lebih mementingkan kesenangan dunia daripada kesenangan akhirat. Kita juga dikaburi dengan pelbagai kenikmatan dan keindahan dunia daripada kenikmatan dan keindahan akhirat. Inilah yang menyebabkan kita senang menerima dan sukar melaksana.

Jesteru itu, sifat amanah perlu kita terapkan dalam diri supaya mendapat kepercayaan untuk melaksanakan sesuatu yang diamanahkan. Oleh itu, apabila kita senang menerima sesuatu amanah, seharusnya juga kita senang melaksanakannya tanpa sebarang alasan.

Sunday, October 3, 2010

SEGALANYA BERMULA DARI HATI

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud: "Dalam tubuh anak Adam ada seketul daging. Apabila baik daging itu, maka baiklah seluruh anggota badan. Sebaliknya apabila daging itu jahat, maka jahatlah seluruh anggota badan. Ketahuilah bahawa daging itu adalah sekeping hati."

Hati adalah raja dalam diri kita kerana hati paling kuat dan besar pengaruhnya. Ibarat seorang pemimpin, apabila baik pemimpinnya maka rakyatnya juga akan baik dan berlakulah kebaikan kepada negaranya. Apabila kita melakukan kebaikan seperti bersedekah, orang akan kata "baiknya hati kamu." dan sekiranya kita melakukan keburukan seperti mencuri orang akan kata "busuknya hati kamu." Di sini hati akan membuat keputusan dan perintah untuk dipatuhi oleh semua anggota badan yang lain.

Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud: "Jika hati baik, maka baiklah seluruh anggota badan dan begitulah sebaliknya."

Walaupun segala-galanya bermula dari hati, akal juga memberi input untuk hati membuat keputusan. Ini bermakna tidak cukup sekiranya hati sahaja baik, akal juga mesti baik kerana akal adalah penasihat kepada hati. Akal ibarat bendahara kepada diri manusia.

Kini hati dan akal sudah pun baik, namun kadang kala kita hilang pertimbangan dan bertindak di luar batasan kemanusiaan. Hal ini kerana nafsu yang mempengaruhi hati dan menguasai akal. Nafsu adalah musuh dalam diri kita. Nafsu perlu dididik dan dilatih untuk melakukan kebaikan dan meninggalkan keburukan. Ia ibarat kuda liar yang perlu dijinakkan untuk menjadi tunggangan yang baik.

Kesimpulannya, hati adalah pemandu, akal adalah konduktor dan nafsu adalah penumpang, maka selamatlah diri kita.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...