Friday, February 19, 2010

NILAI SEBUAH PENGORBANAN

Kisahnya bermula dengan perkenalan secara tidak sengaja antara Adam dan Qistina dan akhirnya mereka mengambil keputusan untuk berkahwin.



Qistina merupakan anak tunggal dan berasal dari keluarga yang kaya. Kedua ibubapanya telah lama meninggal dunia dan telah mewariskan segala kekayaan kepadanya. Selepas berkahwin Qistina dan Adam menetap di banglo mewah peninggalan kedua ibubapa Qistina. Adam???



Adam pula berasal dari keluarga yang sederhana. Selepas mendirikan rumah tangga dia masih belum mempunyai pekerjaan yang tetap. Namun, Qistina tidak kisah dengan keadaan itu. Dia ikhlas menerima Adam seadanya. Baginya kebaikannya disyukuri, kekurangannya diredhai… Akhirnya Qistina mengambil keputusan untuk membantu suaminya membuka perniagaan, memandangkan keadaan semasa yang sukar untuk mendapatkan pekerjaan. Untuk itu, banyak wang ringgit dibelanjakan demi membantu suaminya membuka perniagaan. Dia juga sanggup berhenti kerja untuk sentiasa berada di sisi suami dan anak-anak yang masih kecil. Dia ikhlas memberikan semua itu demi melihat suaminya berjaya. Baginya dia akan berjaya setelah orang yang disayanginya berjaya. Akhirnya Adam berjaya sebagai seorang ahli perniagaan yang disegani.



Kebaikan Qistina sememangnya diakui oleh keluarga Adam. Qistina banyak membantu mereka dari segi kewangan sehingga Salmi (kakak Adam) berjaya membuka sebuah butik pakaian. Amran (adik Adam) berjaya melanjutkan pelajaran ke luar Negara. Kehadiran Qistina banyak mengubah corak kehidupan keluarga Adam. Mereka tidak lagi dibelenggu dengan masalah kewangan. Qistina melakukan semua itu dengan ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Baginya keluarga Adam keluarganya juga.



Namun…panas tidaklah sampai ke petang..hujan di tengah hari…manusia hanya boleh merancang tetapi Allah yang menentukkan segala-galanya. Dalam sekelip mata segala kebahagian yang dikecapi diuji olehNYA.



--------------------------------------------------------------------------------



“Puan, saya harap puan banyak-banyak bersabar dan menerima segala ketentuan ini dengan redha. Puan disahkan mengidap barah tulang dan kami terpaksa memotong kaki puan untuk mengelak daripada sel-sel barah terus merebak.” Itulah kata-kata keramat yang mengubah kehidupannya.



Kini kehidupan Qistina hanya di rumah, kerusi roda dan tongkat yang menemaninya sepanjang hari. Dia tidak dapat lagi menemani suaminya menghadiri majlis makan malam dan sebagainya. Namun, dia tetap menjalankan tanggungjawabnya sebagai isteri dan ibu selagi dia termampu. Apa yang diharapkan suami dan anak-anak memahami keadaannya.



6 bulan kemudian….



“ Selama ini abang cukup faham dengan keadaan Qis dan abang harap Qis juga boleh memahami keadaan abang dan hak abang sebagai suami. Abang takkan lepaskan Qis tapi abang ingin berkahwin lagi. Abang harap Qis tidak kisah dan memberi keizinan.”



“ Saya faham dan saya izinkan.” Hanya itu yang mampu diucapkan. Tidak ada perempuan yang boleh menerimanya tapi, dia terpaksa redha dengan permintaan suaminya dan sedar keadaanya yang serba kekurangan. Dia inginkan suaminya bahagia. Sekiranya itulah kebahagiannya dia merelakan. Itu ujian untuknya. Dia pasrah. Dia bernasib baik kerana anak-anak masih memahami keadaanya dan merekalah sumber kekuatan untuknya.



Adam, kini berkahwin dengan Camelia seorang yang mata duitan dan sememangnya ingin memiliki kekayaan yang dimiliki oleh Adam. Adam cuba mencari kebahagiaan dengan Camelia. Namun…dia tidak pasti apakah sama kebahagiaan yang dikecapi dengan Qistina?? Tanggungjawabnya sebagai suami terhadap Qistina dan bapa kepada anak-anaknya terabai semata-mata hanya ingin mencari kebahagiaan yang tidak pasti. Dia jarang pulang menemui Qistina dan anak-anak. Di manakah keadilannya dalam berpoligami???



Qistina tidak kisah dengan keadaan itu dan sentiasa menasihati anak-anak supaya tidak membenci Adam.



“ Walauapun yang terjadi dia tetap papa kamu dan mama tidak mahu anak-anak mama menjadi anak yang derhaka” Itulah kata-kata nasihat yang selalu diberikan kepada anak-anaknya.



Dia seorang yang kuat walaupun dalam keadaan sakit dia sentiasa memberi yang terbaik untuk anak-anaknya.



6 bulan kemudian…



“ Alhamdullilah Encik Adam keadaan encik sekarang dah stabil dan encik beruntung kerana memiliki seorang isteri yang berhati mulia dan sanggup mendermakan buah pinggan untuk encik.”


“Camelia?”


“Tak…Qistina.”


“Doktor saya nak jumpa dia sekarang. Kat mana dia doktor?”


“Apa…encik Adam tak tahu yang puan Qistina dah tak ada. Dia dah pergi buat selama-lamanya dan ini adalah wasiatnya mendermakan buah pinggangnya untuk encik Adam.”

___________________________________________

Hidup pada memberi dan berkorban tanpa ada apa-apa balasan. Sanggupkah kita???
Sekiranya ada insan yang sanggup berkorban untuk kita hargailah pengorbanan mereka selagi mereka masih ada....
Buat mak dan ayah diri ini amat menghargai pengorbananmu dan tidak terbalas untuk diri ini.
Adik-adik yang sentiasa memahami thanks... Love you all.
Buat semua insan-insan yang pernah berkorban untuk diri ini pengorbanan kalian amat dihargai dan buat seseorang yang mungkin merasakan dirinya tidak dihargai...ketahuilah diri ini menghargainya...





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...