Sunday, January 10, 2010

SEKEPING HATI

Dia seorang perempuan, seorang isteri, ibu dan kakak yang baik. Setiap kali pertemuan kami tidak pernah wajahnya sedih, sugul atau apa-apa tanda yang dia sedang bersedih. Dia sentiasa ceria dan menghiburkan…Setiap kata-kata nasihat dan pandangan yang diberikan tersemat di hati sebagai panduan dan pedoman dalam kehidupan.

Jelas terpancar keikhlasan di wajahnya sehingga dia sanggup berkongsi dan memberi sesuatu yang amat disayanginya kepada seseorang yang juga bergelar perempuan. Sempat aku bertanya kenapa??? Jawapannya mudah dan cukup ringkas…dengan senyuman dia menjawab, kerana dia ingin melihat orang yang disayanginya bahagia dan berada di landasan yang betul dan Allah sentiasa bersama-sama dengan kita. Setiap apa yang kita lakukan dengan ikhlas akan membawa kebahagiaan bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat nanti. Kata-kata itu sentiasa bermain di fikiran ini dan wajahnya yang penuh dengan keikhlasan membuatkan hatiku sayu. Bagiku terlalu banyak pengorbanan yang dibuat dan tanpa apa-apa balasan pun yang dipinta.

Sesuatu yang amat bernilai yang aku dapat pelajari ialah tentang keikhlasan. Keikhlasan yang lahir dari sekeping hati. Tidak semua orang boleh ikhlaskan hati untuk memberi semata-mata tanpa menerima apa-apa sebagai ganjaran. Apatah lagi demi melihat kebahagiaan orang lain. Begitu susah untuk dilakukan...mengorbankan kebahagiaan kita untuk orang lain. Tapi, mungkin di suatu saat apa pilihan yang kita ada??? Bercakap tentang memberi, hakikatnya tidak ramai yang suka memberi, tapi ramai antara kita yang suka menerima. What you give, you get back and what goes around, comes around. Bagiku dengan sifat keikhlasan yang ada dalam hatinya membuatkan hidupnya bahagia dan mampu menggembirakan orang di sekelilingnya. Inilah yang sedang aku pelajari dan kita semua harus memilikinya sebagai senjata untuk memperolehi kebahagiaan, terutamanya kebahagiaan di hati. Luaran mungkin kita nampak bahagia tetapi dalaman hanya kita yang tahu…

Dia juga memiliki sekeping hati yang bersifat pemaaf. Kemaafan diberikan walaupun berulang kali kesalahan dilakukan oleh seseorang yang bernama الزوج’ ’ dengan harapan adanya perubahan dan tidak mengulangi perbuatan itu lagi. Kita mungkin boleh memberi kemaafan sekiranya kesalahan itu adalah kali pertama. Tapi, tidak untuk kesalahan yang berulang kali. Tapi dia tetap memberi kemaafan walaupun berulang kali kesalahan yang sama dilakukan. Dia seorang yang cukup sabar dengan sebuah penantiaan agar insan yang disayanginya itu berubah. Baginya dengan memaafkan kesalahan seseorang hati kita akan menjadi tenang dan bahagia serta dapat mengelakkan diri daripada berdendam. Katanya, ini akan membawa kepada kemusnahan hidup seseorang…

Kini barulah aku faham kenapa dia bahagia dan gembira dengan hidupnya walaupun begitu berat ujian dan dugaan yang dihadapinya. Semuanya hanya sekeping hati yang dia miliki. Sememangnya, aku ingin memiliki sekeping hati yang dimiliki olehnya kerana di situ terdapat kebahagiaan dan kegembiraan.

"Kata-kata cinta terucap indah, mengalir berzikir di kidung doaku, sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku, buti-butir cinta air mataku, teringat semua yang KAU beri untukku, ampuni khilaf dan salah selama ini ya Ilahi..."~muhasabah cinta~

Sunday, January 3, 2010

WHAT GOES AROUND, COMES AROUND


When I come looking for sugar, my bag will be examined to see how much it can hold, it will be filled accordingly. Indirectly, if I want more sugar I should find myself a bigger bag, this is because the quantity of sugar that I will receive depend on the size of my bag.


The issues now…am I willing to work hard to search for the big bag??? Am I satisfied with the size of bag I am currently holding?


Thus, whatever I have worked hard for…whatever efforts I have put in…I shall receive the benefits of my actions accordingly. Whatever I do good or evil, I shall receive the corresponding benefits or consequences. This is fair.


Both in this world and in the hereafter, Allah rewards every one of us for our actions in the most just way. He pays us back in full for whatever we have done during our life and sees everything. I remind myself that I come to this world only once, after this my real life in the hereafter which will go on forever.


“Reward according to the best of their actions”

Saturday, January 2, 2010

HIKMAH YANG TERSIRAT

“Selamat tinggal 2009” dan “selamat tahun baru 2010” itulah antara mesej yang saya terima daripada kawan-kawan melalui facebook dan sms sempena dengan kedatangan tahun baru 2010. Adakah 2010 menjanjikan sesuatu yang lebih baik dalam hidup kita atau sebaliknya??? Kita yang akan menentukan…dan tidak bermakna kita perlu melupakan semua peristiwa pahit dan manis yang berlaku sepanjang tahun 2009 dan juga tahun-tahun sebelumnya.

Untuk seketika kita kembali sejenak ke tahun 2005. Adakah kita masih ingat dengan nama Tsunami yang menggegarkan Sumtera dan lingkaran Lautan Hindi??? Kesannya dianggap seperti terkena bom nuklear kerana menyamai 1,500 butir bom atom yang menghancurkan Hiroshima dalam Perang Dunia Kedua. Negara kita juga terkena tempiasnya terutamanya Pulau Pinang, Kedah, Perlis dan Perak. Ekoran bencana ini anggaran 226,000 nyawa di 13 negara Asia dan Afrika melayang. Itu adalah bencana yang berlaku pada tahun 2005.

Untuk seketika pula kita kembali sejenak ke tahun 2009 yang baru melepasi kita. Tanggal 30 September gempa bumi berukuran 7.9 pada skala richter telah melanda Sumatera Barat dari Kota Padang ke Pariaman. Dalam kejadian ini terdapat tiga buah kampung tenggelam ditelan bumi. Keadaannya cukup menyedihkan…

Apakah perlu kita mempersoalkan apa yang sudah dan bakal dilakukan oleh pihak berkuasa bagi menghalang kemusnahan kepada nyawa dan harta akibat daripada tsunami dan gempa bumi??? Kita tidak perlu mempersoalkannya tapi mencari apakah hikmah di sebalik semua bencana yang berlaku??? Dalam satu kuliah yang saya ikuti seorang ustaz memberitahu itulah akibatnya apabila tidak mengamalkan amal makruf nahi mungkar dalam kehidupan. Dengan kata lain menyeru kepada kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran. Apa yang berlaku di Padang ramai orang yang meninggalkan masjis dan surau, solat jumaat diabaikan dan mereka tidak mahu menyembah Allah maka digantikan dengan ribuan surau dan masjid sujud ke bumi. Amalan syirik, khurafat dan hiburan yang melampau juga berleluasa berlaku.

Perkara yang paling menarik perhatian mengenai kejadian gempa ini ialah tentang hikmahnya iaitu tarikh dan waktu berlakunya gempa di Padang dikaitkan dengan ayat Al-Quran oleh pengkaji kotemporari Al-Quran.

Tarikh gempa : 30 September 2009 ( Surah al-Rum 30:9)

أولم يسيروا في الأرض فينظروا كيف كان عقبة الذين من قبلهم كانوا أشد منهم قوة وأثاروا الأرض وعمروها أكثر مما عمروها وجاءتهم رسلهم بالبينت فما كان الله ليظلمهم ولكن كانو أنفسهم يظلمون
Allah berfirman yang bermaksud: “Tidakkah mereka berjalan di muka bumi? lalu mereka memperhatikan bagaimana akibat (yang dideritai) orang sebelum mereka? Mereka itu terlebih kuat daripada penduduk ini dan mereka itu menggarap tanah (bertani) dan memakmurkan lebih banyak daripada apa yang mereka (ini) memakmurkannya. Dan telah datang kepada mereka rasulnya dengan membawa keterangan. Maka Allah tiada hendak menganiaya mereka, tetapi mereka menganiaya diri mereka sendiri.”
Waktu berlaku gempa : 17.16 (WIB) (Surah al-Isra’ 17:16)

وإذا أردنا أن نهلك قرية أمرنا مترفيها ففسقوا فيها فحق عليها القول فد مرنها تدميرا
Allah berfirman yang bermaksud: “Apabila kami kehendaki akan menbinasakan suatu negeri, (lebih dahulu) kami suruh orang yang mewah (supaya taat kepada Allah), tetapi mereka fasik (durhaka), sebab itu berhaklah mereka ditimpa seksaan, lalu kami binasakan negeri mereka sebinasa-binasanya.

Apa yang penting di sini ialah kita mengambil pengajaran daripada apa yang berlaku. Ada hikmah yang tersembunyi yang harus kita jadikan iktibar untuk kehidupan yang seterusnya. Semoga tahun 2010 ini lebih baik daripada sebelumnya dan ada perubahan yang kita lakukan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...