Saturday, December 26, 2009

POST MORTEM DIRI

Hari ini tanggal 26 Disember 2009, hanya tinggal beberapa hari lagi kita akan melangkah ke tahun baru menurut kalendar Masihi. Ada juga di antara kita yang tidak sabar untuk merayakannya dengan segala macam pesta yang melalaikan menurut amalan penganut agama Kristian dan ianya berkaitan dengan kelahiran ‘Jesus’. Perlukah kita turut serta dalam perayaan seperti ini??? Tepuk dada tanya iman.

Setiap kali Tahun Baru kita pasti akan punyai azam baru. Itulah kebiasaannya. Apa kata untuk seketika kita menoleh kebelakang dan membuat post mortem tentang pencapaian dan kegagalan pada masa lalu. Saya selalu memberitahu kawan-kawan perkara yang lepas biarkan ia berlalu, itu memang betul tapi, tidak salah untuk kita melihatnya kembali sebagai panduan sebelum kita meneruskan perjalanan yang seterusnya mungkin masih panjang (hanya Allah yang Maha mengetahui sama ada umur kita masih panjang atau sebaliknya). Harus bagi kita untuk bermuhasabah diri.

Sebagai contoh, jika sebelum ini kita selalu melenggah-lenggahkan solat kerana ingin menyelesaikan semua kerja atau ingin menyaksikan berakhirnya tayangan sesebuah filem (cerita korea yang berpuluh-puluh episod) sehinggakan kadang-kadang kita terlepas waktu. Berubahlah…untuk tinggalkan sejenak urusan dunia yang tidak menjanjikan apa-apa, malah mengutamakan urusan akhirat yang janjinya pasti dan kekal abadi dan jika sebelum ini kita bertudung hanya semata-mata mengikut fesyen tudung kontemporari yang pelbagai (jenis belit, pintal dan seumpamanya) tanpa mengambil kira adakah ianya melepasi piawaian syarak yang telah ditetapkan, maka berubahlah untuk bertudung dengan cara yang betul-betul diluluskan oleh syarak.

Seseorang memberitahu saya bahawa kedatangan tahun baru bermakna bertambah setahun lagi umurnya. Pastinya dia...Sedangkan itu ketentuan Allah. Setiap yang bernyawa pasti akan mati bila tiba masanya. Hanya DIA yang mengetahui. Allah berfirman dalam surah al-Imran yang bermksud : “Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya….” Kematian tidak mengira usia, tidak memilih sesiapa dan akan berlaku di mana-mana saja. Di kesempatan yang masih ada sama-samalah kita berubah daripada keburukan kepada kebaikan dan membuat post mortem ke atas diri kita terlebih dahulu sebelum post mortem sesudah kita mati.

***Sebelum kita meneruskan dengan azam yang baru, kita renungkanlah sejenak adakah azam yang lama sudah tertunai atau terhenti separuh jalan???

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...